Nasi 3000 rupiah/ bungkus Khas Tuban yang nyaris Punah

nasi khas tuban

Pulang Tuban kemarin saya sering banget dibeliin nasi bungkus oleh mama saya. Namanya nasi combo. Cuma 3ribu rupiah saja dan dubilah kenyang bukan main. Sayang sebulan di Tuban saya ngga pernah ikut mama saat membeli, karena warung itu hanya buka saat subuh, dan baby zara bangunnya siang hahahaa, jam 7 baru bangun. Sudah tutup deh si warung.

Di Tuban, penjual satu satunya nasi combo adalah si mak mak (saya ngga tau namanya). Anak anaknya ngga ada yang keliatan mau nerusin jual si combo ini. Dan alhasil, diumur yang telah senja tersebut, saya bisa menyebut, nasi ini nyaris punah. Yaaaa gimana ngga??? Kalau si emak sudah ngga ada, ngga ada yang nerusin dagangannya, dan di Tuban dia satu satu nya penjual nasi combo.

Nasi combo ini unik. Nasinya bukan berwarna seperti nasi pada umumnya, melainkan warnanya mangkak dalam bahasa Tubannya hehehe … bahasa indonesianya apa ya??? Lusuh … lecek .. butek .. atau apa ya??? Pokoknya warnanya bisa anda lihat di foto, putih ngga putih, kuning ngga kuning, abu abu juga ngga abu abu.

Kemudian ada bumbunya, warnanya juga ngga jelas hehehe … menurut saya ini adalah jagung mentah bakar yang ditumbuk halus. Wah, soal rasa bener bener otentik. Enak. Makannya cukup dengan tempe yang ditepungi, sudah sangat nikmaaatttt!!! Bahkan ketika dimakan siang hari pun, masih enak. Monggo, mumpung yang jual masih hidup, ayooo dicobaaaa.

Alamatnya nyusuuulll wkwkwkw nanya mama dulu — lupa namanya (wait yah)

————————————————————————————-
Penulis : Catur Guna Yuyun Ang
Instagram : @catur_guna & @wisataseru
Email : [email protected]Untuk mendapatkan Update artikel kami, bisa ikuti kami di :

Twitter : @wisataseru
FB Group : https://www.facebook.com/groups/wisataseru/
Like FB wisataseru disini, Klik Here

—————————————————————————————-




%d bloggers like this: