Filosofi Kopi Dee Lestari, Kuterjemahkan di Pagaralam

biji kopi yang segar
biji kopi yang segar

Pengalaman berwisata di Pagaralam Sumatra Selatan, tentu tak akan terlupakan begitu saja. Tak hanya terpesona oleh alamnya yang indah, namun juga penduduknya yang ramah. AIihhhh dan inilah kisah saya ketika berkunjung ke Pagaralam di tahun 2008 (jiakakaka uda lama benur yaahh nih foto ngendon di kompurterku).

Dari Jakarta saya dan teman teman, landing lah pesawatnya di Palembang. Setelah itu baru naik mobil kira kira 290 km-an menuju ke Pagaralam. Dalam perjalanan kami melihat bukit yang lucu sekali hhohohoo .. namanya bukit susu. Kenapa namanya aneh?? Lihat saja sendiri fotonya.

itu bukitnya – namanya bukit susu

Dalam perjalanan, sang sopir bercerita jika kita sedang melewati desa janda. Aduh nama desanya lupa ih, secara dah lama banget. Yang jelas nih, satu desa nyaris semuanya janda. Unik yah … pengen mampir, tapi waktu terbatas nih, jadi ngga bisa mampir deh. Buat anda yang pernah mampir, monggo kasih ceritanya yah.

Akhirnya kami sampai juga di Pagaralam dan wooowwww Pagaralam ini sebuah kota yang sangat indah menurut saya. Ia terletak di Gunung Dempo. Sebuah kota penghasil teh dan kopi yang lezatttt. Kok tau lezat?? Soalnya saya nyobain langsung ke sumber sumbernya.

Yang unik, kebon kopi disini kebanyakan di kelola oleh warga sekitar. Jadi sebesar apa warga memiliki tanah, ya segitulah kebon kopi mereka. Nah, kopi yang sudah di panen nanti diberikan pada pengepul atau di konsumsi sendiri.

Karena unik nih. Warga Pagaralam di gunung Dempo ini mengatakan pada saya, jika kopi itu sudah seperti air putih bagi mereka. Sehari mereka bisa minum hingga 8 gelas kopi. Bahkan bayi bayi pun sudah dibiasakan minum kopi. Katanya sih bagus juga, biar bayi ngga step / kejang. Weleh weleh.

Kemudian, si empunya rumah yang juga punya kebon, membuatkan saya secangkir kopi tubruk hasil kebun mereka. Dannn wooww … ini adalah kopi terenak yang pernah saya minum!!! SUNGGUH!!!

kebun kopi yang subur

Saya jadi teringat cerpen Dee Lestari soal Filosofi Kopinya – dimana sang tokoh akhirnya menutup Kedai Kopi nya yang keren di Jakarta, karena dia merasa malu. Ia yang mengklaim pembuat kopi terenak, ternyata kelezatan kopi buatannya kalah dengan kopi tubruk yang disajikan di gelas bening di sebuah gubug penjual gorengan.

Inilah yang saya rasakan. Kesederhanaan dan kesegaran kopi yang baru dipanen ini benar benar memberikan citarasa luar biasa tak terkira. Dan percaya ngga percaya??? Warga sekitar sini membuat sendiri kopi bubuk mereka. Jadi mulai dari penanaman hingga ditumbuk, semua dilakukan sendiri di rumah. Endang!!!

Kebun Teh Pagaralam

Selain terkenal akan Kopinya – Pagaralam juga memiliki Pekebunan Teh yang sangat Luas. Saya lagi lagi terpesona. Karena rasa dari teh yang segar itu memang enak sekali. Namun ada sedikit kesedihan di hati, tengok percakapan saya dengan salah satu pengelola kebun tehnya.

mejeng di kebun teh

“Pak kalau mau beli teh yang nomor 1 ini dimana???”, “Wah, yang nomor 1 di ekspor semua”, “Loh kenapa semua di jual ke luar pak??? Di Indo ga dijual?”, “Indonesia lebih suka teh yang nomor 3 dan yang sisa pembakaran, jadi yang nomor 1 semua di jual keluar. Seperti ke perusahaan Lipton”

Hah??? Sisa pembakaran??? Yup jika kita menyadari teh di negeri kita tercinta ini, pasti ada batang batangnya dan tehnya berwarna merah pekat. Yoiii itu ternyata bukan daun teh sayaaangg … itu adalah sisa pembakaran dari daun teh … ajiibbbb. Dan jujur, saya juga merupakan penggemar teh batang ini wakakka .. jadi sekarang saya paham. Selama ini saya bukan minum dari pucuk daun teh .. tapi saya minum sisa pembakaran daun pucuk teh itu wakakakak. what everlah … tetep enak kok si batang teh asli Indonesia ini.

Hehehee tapi, ini kan perkebunan disini ya. Di tempat lain kan belum tentu. Buktinya tuh di Jakarta ada Tea Addict, dimana seluruh teh yang dijual adalah made in Indonesia asli dari Kebun Teh Indonesia. Ada white tea, oolong tea dll .. semuanya bentuk daun, bukan batang hahahaa … (untuk lihat artikel tea addict, klik disini).

Penginapannya oke banget pemandangannya (Foto bareng kawan saya Ferissa)

Nah setelah berkunjung di kebun teh dan kopi milik warga, saya beristirahat di penginapan. Waahhh penginapan ajib oke punya … pemandangan juga oke. Luar biasa pagaralam.

Besoknya kami pergi ke air terjun apa lupa namanya dan langsung balik lagi ke Palembang .. xixiiii .. wiskul deh di Palembang … ajiibbbb

Penulis : Catur Guna Yuyun ANgk – pagaralam

 

 




6 comments

  • Sedikit melurusin artikel nya nih mbak.. yg dibilang bukit susu ntu!! wkwkkw

    karna saya kuliah dulu sering naek tu bukit (Mapala ‘mahasiswa Paling lama’ hahah) dan saya pribadi mempunyai chemistry tersendiri sama ntu bukit jadi rasanya perlu deh dilurusin.. hehe ^.*

    Ntu bukit letaknya di kabupaten Lahat, tetangga dari Kota Pagar Alam..
    Nama aslinya adalah “Bukit Serelo”.. tetapi orang lokal sering bilang bukit “Jempol”, ad juga yg bilang bukit “Telunjuk” dan baru ini saya denger di bilang bukit susu.. hahaii slurp..
    memang tergantung perspektif ngeliat nya juga sih kalo liat dari fotonya mbak mirip sama tekstur dan kontur sesuatu yg di bilang surga dunia..(fotografernya mantaph) wkwkw

    oke deh itu aja yg saya sampaikan lebih dan kurang saya ucapkan terima kasih.. semangat buat wisata serunya.. salam geboy.. ^^

  • waahahhhh hehehe makasih bangeettt untuk pelurusannya hehehe …. iya aku dikasih tau sama yang nganter, katanya itu bukit susu wkwkkw terus aku foto deh pake hp wkwkwkwkkww … salam asoy

  • hehehe ikut ngelurusin… namanya bukit serelo atau bukit jempol atau bukit telunjuk……tapi dinamakan bukit susu juga gak apa-apa…..masih relevan bentuknya…….hahaha…. salam seru…..kapan ke Pagaralam lagi, sekarang makin banyak wisata alam yang asyik untuk dikunjungi..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: