Yoshinoya … Pelepas Rindu Negeri Sakura di Jakarta

yoshinoya

Yoshinoya … hmm pertama melihatnya tuh di Mall Pondok Indah tahun 2010 an kalau ga salah inget. Lokasinya tepat di depan Hokben. Tapi saya ngga berminat untuk mencoba, abisnya ngantri sih … sama kayak di hokben, tiap saya lewat yoshinoya, antrian mesti sudah terjadi. SOooo .. lewat aja terus deh. Nah baru, kemarin september 2012 ada kesempatan untuk nyobain ni restaurant yang baru aja ngebuka cabang di kawasan Blok M Jakarta Selatan.

Haiz haiz haizzz … kinyis kinyis … jadi nyesel, kenapa ngga dari dulu dulu yah makan di yoshinoya ,,, wkwkwkwkw enak betulllll!!!!

original beef bowl

Siapa sangka, jika beef bowl itu memiliki rasa yang ruar biasa lezatnya. Daging tipis yang ditumis dengan bawang bombay dan saus Jepang, kemudian disiram keatas nasi panas … hmmm sekilas sih justru bikin ngga pengin makan. Maklum saya sebagai orang Indonesia, nyaris ngga pernah makan nasi dicampur dengan timbunan daging seperti itu. Berasa aneh aja ngeliatnya. Belum makan udah kenyang duluan hiihhiiiii …

Nah, saya akhirnya mau mencoba dan pertama kali mencoba adalah ketika tinggal di Nagano Jepang pada 2011 lalu. Sedikit terpaksa sih, … karena beef bowl ini merupakan makanan yang murah meriah, belinya di Matsuya, Sukiya atau Yoshinoya ini. Namun, dari yang awalnya terpaksa, saya justru jadi nagih hahahaa .. sampai sampai ngga enak nih lidah kalau seminggu nggak ngunyah beef bowl. Tapi sayang, begitu sampai di Nagano, justru pas banget dengan penutupan resto Yoshinoya di daerah Nagano sana. Jadinya, saya cuma pernah makan beef bowl ini di Matsuya, Sukiya dan satu lagi di resto di Bandara Narita.

Alasan penutupan cabang Yoshinoya di daerah nagano city sendiri, saya ngga tau pasti. Cuma rumor yang beredar di sana adalah karena Yoshinoya menggunakan daging Amerika untuk beef bowlnya. Lalu, mengapa Matsuya dan Sukiya bertahan??? Katanya karena ke dua resto tersebut menggunakan daging sapi lokal. Ya yaa yaa saya lihat orang Jepang di daerah Nagano itu memang penggila daging sapi dalam negeri. Jadiiiii … akhirnya Yoshinoya di Nagano mungkin ngga seramai yang diharapkan pemilik resto dan akhirnya tutup deh. Hm .. tapi untuk benar ngga nya saya ngga tau loh yaaa …

Tapi, jika melihat promo di Yoshinoya Indonesia sendiri, promonya memang mengedepankan bahwa mereka menggunakan daging sapi impor Amerika “100% US Beef” begitu slogannya. Hihiiiii .. ya ya yaaa … memang jika di Indonesia, daging sapi amrik tuh bergengsi dan jauh lebih mantab dibanding dengan daging sapi lokal. Ini berbeda dengan kondisi di Jepang, dimana kualitas daging sapi Jepang jauh lebih tokcer dibanding daging sapi amerika. Lebih lembut, lebih manis, dan pastinya lebih mahal xixiiiii

yakiniku beef bowl

Sungguh saya kurang beruntung yah … ngga sempet nyobain beef bowlnya Yoshinoya yang di Jepang. Tapiiii … don’t worry be happy hehehee .. karena suami saya sering banget makan di Yoshinoya … baik yang di Jepang maupun di negara lain seperti Hong Kong … jadi, bisa dibandingkan hoohhooo … kata misua, ternyata Yoshinoya yang ada di Indonesia ini rasanya persis sama dengan yang ada di Jepang mau pun di Hong Kong (untuk beef bowlnya). Namun, yang membedakan hanya rasa miso sup nya. Miso sup di Yoshinoya Indonesia terasa sangat ringan … heheheee saya tau penyebabnya, pasti karena menyesuaikan lidah!!!

Yup, karena kalau langsung dikasih miso sup yang kayak di Jepang, jaminan mutu banyak banget yang langsung ngga mau nyobain lagi. Kenapa??? Kageeettt booowww … Miso Sup di Jepang tuh bener bener beda rasa banget dengan bumbu Indonesia. Tapi jika sudah berkali kali nyobain,.. aduuhhhh rasa miso sup ini enak sekali, bikin kangen. Jadi ngga heran deh kalau orang jepang tuh seneng banget ama yang namanya Miso sup ini. Bahkan bisa dibilang jadi sup wajib.

kiri : alin juanita wiraatmaja - tengah : aku - kanan : suami dan babyku

Bagaimana rasanya beef bowl???

Nah kalau ditanya soal rasa. Aduuhhh dduuuhhh …endang enaknya. Dagingnya tuh karena diiris tipis tipis, jadi berasa langsung lumer dilidah. Bahkan ketika dimakan sudah dingin pun, dia rasanya masih empuk banget. Lemaknya ngga ngendal dan wah pokoke maknyuuuss lah. Untuk pecinta manis, beef bowl yang yakiniku bisa jadi pilihan, sedangkan yang suka asin, beef bowl original adalah pilihan yang tepat. Kalau saya??? yes saya suka semua, yang manis maupun yang asin.

Untuk harga, ternyata sama dengan harga di Jepang yah … sekitar 23ribuan permangkuknya. Aduh duuhhh … pokoknya makan di Yoshinoya kali ini, bener bener bikin kangen sama Jepang terbayarkan. Andai … andai Yoshinoya ada di Purwokerto … aiihhh bisa seminggu sekali minimal makan disana deeehhh … hiks .. kapan yaaa saya ke Jakarta lagiiii … target pertama kalau ke Jakarta, adalah makan Yoshinoyaaaa!!!!

Yoshinoya sendiri ada dibanyak tempat, terutama mall mall besar jakarta, pasti ada, Seperti grand indo west mall lt3a, mall kelapa gading, mall ciputra, itc kuningan, mall taman anggrek, pondok indah mall 1, plaza semanggi, raffles cibubur. Nah saya sendiri makan di depan GOR Bulungan – Kebayoran Baru – Blok M Jakarta Selatan.

Untuk membaca ulasan saya tentang beef bowl di Jepang, klik disini yaah ...

Penulis : Catur Guna Yuyun Ang




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: