Lidah Meliuk di Cibiuk

Si Ayam Bambu

Meski orang Jawa Timur, tapi saya ini penggila berat hidangan sunda. Entah kenapa, makanan Jawa Barat tuh berasa seger seger dan ringan. Jadi mau makan berapa banyak aja kok ngga kenyang dan makan berapa kali pun ngga bosan. Hm .. kata teman teman sih, karena memang saya rakus … wakakakaa … sudahlah tak usah dibahas lebih lanjut soal itu .. mending kita langsung bahas tentang liukan si Cibiuk yach.

Resto Cibiuk nih sudah melebarkan sayap kemana mana. Pertama kali saya icip hidangan di resto ini adalah di Tasik. Usai menghadiri kawinan temen, kita rame rame makan di cibiuk yang terletak di jalur utama daerah Tasik menuju Jakarta. Disana so pasti nuansanya oke banget, makan disaung berteman dengan udara sawah dan pemandangan gunung. Acara makan pun jadi terasa niksmat banget. Kalau komentar teman teman sih, “Sambelnya mantaaab brooo”.

Nah berbekal mantab bro itu … maka ketika saya tinggal di Cilacap dan sedang plesir ke Purwokerto, lalu melihat ada resto Cibiuk baru buka disana, saya pun mengajak suami yang memang maniak sambel. “Boleeehh… aku juga lagi pengen makan timbel nih”, jawab suami yang setuju dengan resto pilihan saya. Tanpa pakai lama, sejumlah pesanan pun sudah dicatat petugas resto dan cliiinggg!!! Wohohooooo cepet aja masaknya. Dalam sekejap aneka hidangan udah siap disantap.

Gepuknya manisnya pas

Yang pertama ku santap adalah si ayam bambu. Tertarik memesan ini karena kata pelayannya, ini best seller nya. Dan okelaaahhhh … bambu di goncang dan keluarlah selongsong daun kelapa berisi ayam panas berair. Begitu dibuka .. aaahhh aroma harum langsung membuat saya menelan ludah. Dan begitu mampir ke lidah, tuiiingggg!!! Enak meeen … ayamnya asin pedas asam yang menggoda … alhasil suamiku memanggil sang pelayan, “Mas ayam bambunya nambah 1 porsi lagi”. Untuk ayam bambu ini, seporsi dipatok harga 18ribu rupiah.

Usai mencicip si ayam bambu, timbel yang gemuk pun kami buka dan makanlah bersama dengan aneka lauk yang sudah kita pesan. Yaitu tahu tempe dan gepuk plus tak lupa sambel khas cibiuknya. Untuk empal dipatok harga 11ribu rupiah/ biji dan sambalnya 4ribu rupiah. Sedangkan nasi timbelnya 4500 rupiah. Untuk rasa???

Nasi timbel dan sambel cibiuk yang bikin lidah meliuk

Aduuhh aduuh .. empalnya manisnya enak banget. Pas deh … saya sampe ngebungkus lagi untuk dibawa pulang dimasak dirumah. Empuk dagingnya. Dan untuk sambelnya, segaaarrr … ni sambel pake tomat dan perasan jeruk nipis mungkin, soalnya rasanya seger seger gitu. Untuk tahu tempe yaaa standar tahu tempe kota lah ya hehehee … Pokoknya 2 kali makan di cibiuk dilokasi yang berbeda, 2 kali itu pula saya merasakan kepuasan.

Oyaa … kenapa di judul saya membuat bikin lidah meliuk??? Ini dia … sambel. Selain sambal cibiuk yang mantab, disini tuh ada beraneka macam sambel yang bisa kita pilih sesuai dengan selera lidah. Kalau ga salah ada 12 macam sambal, mulai dari sambal terasi sampai apa aja deh itu hehehee

Kata Baby Zara "Ihhhh maamaaaa ... udah rakus, narsis pula. Piring kosong pake di foto ah"

Alamat Cibiuk Purwokerto : jl HR Bunyamin Pabuaran Purwokerto (sebelah Asiatic). Telp 0281 626696

Penulis : Catur Guna Yuyun ANg – Purwokerto\

cibiuk tasik, rame rame ma temen (aku yang pake baju kaos paling buluk ditengah wkwkwkww)




2 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: