Transportasi di Jepang VS Transportasi di Jakarta

sepeda andalanku di jepang

Artikel ini bukan untuk menjelekkan Negara yang satu dan menyanjung Negara yang lain. Saya hanya ingin membeberkan pengalaman pribadi saja. 10 tahun tinggal di Jakarta, moda transportasi saya tentunya adalah angkot, ojek, bajaj, taxi dan KRL (kulo mboten duwe kendaraan pribadi, jadi yaa itulah kendaraan yang mengangkut saya kemanapun hendak pergi).

Nah kebetulan, akhirnya saya menikah dan suami bekerja di Jepang. So, diriku ikut suami hijrah ke negeri sakura kuwi. Karena membuat SIM di Jepang mahalnya luar biasa, maka kami pun memutuskan untuk hanya memiliki sepeda ontel sebagai moda transportasi jarak dekat. Jika jarak jauh tentunya tak beda dengan kehidupan di Jakarta, andalan kami adalah kereta, taxi dan bus (di Jepang gak ada ojek dan bajaj cuiiiii xixixiiii). Jadi, saya pun punya pengalaman soal transportasi umum di Jakarta dan Jepang. Nah berikut ceritanya.

Kereta

Alat transportasi yang paling populer di Jepang tentunya adalah kereta. Bahkan Jepang terus saja berinovasi sampai shinkansen nya menjadi buah bibir di negeri kita dan ngga dikit orang Indonesia yang kira kira bernasar, “Belum ke Jepang kalau belum pernah naik shinkansen”. Hohohoooo … Omong omong soal kereta di Jepang memang akan bikin kita berdecak kagum. Apalagi jika anda di Indonesia juga termasuk pengguna jasa kereta seperti saya, waaahhh mata bisa terbelalak. Hahahaaa … apa pasal??? Hm … kita bahas satu persatu yah.

kereta ekonomi di jakarta

Mulai dari ‘Ketepatan Waktu’. Kereta merupakan alat transportasi utama di Jepang dan menjadi sorotan transportasi massal yang efektif di Jakarta. Yup, tak hanya pemerintah Jepang saja yang serius membangun dunia perkereta-apiannya demi kelancaran hilir mudik warganya. Pemerintah Jakarta pun sering kelihatan sibuk memperbaiki sistem perkereta-apiannya yang beken dengan nama KRL.

Nah, sebagai KRL mania (dulu di Jakarta, untuk pergi ke kantor, saya tiap hari naik KRL) saya cukup terpukau dengan dunia perkereta-apian Jepang. Ajiiibbb!!! Berbeda dengan KRL ku tercinta yang sering molor (bahkan kadang keterlambatan kereta bisa sampe 2 jam Oh My God – sampai jamuran di stasiun nunggu kereta ga nongol nongol, atau kadang malah garing pegel linu di dalam kereta karena tiba tiba kereta mesti berhenti karena mogok atau karena ada kereta lain mogok jadinya mesti gentian rel dengan kereta yang lain arah), di Jepang jadwal keretanya sangatlah tepat waktu!!! Berpuluh puluh kali saya naik kereta, ngga pernah tuh sekalipun kereta datang terlambat lebih dari 5 menit. Bahkan rata rata sangat tepat waktu. Selambat lambatnya yaa telat 30 detik – 1 menit dari jadwal. Keren abis yaaah …

Jadwal kereta api di Jepang cuma bisa kacau jika terjadi bencana alam. Karena kereta akan otomatis berhenti jika tiba tiba terjadi bencana seperti gempa atau tsunami. Selain daripada bencana alam, pengelola akan terus memantau agar tak ada kereta mogok yang akhirnya mengganggu jadwal kereta lainnya.

Oya .. itu kan kalau KRL yah … bagaimana kalau kereta jarak jauh, antar kota??? Weewww … kereta dalam kotanya aja tepat waktu, apalagi kereta antar kota. Jadwal yang tertera di tiket, keberangkatan dan kedatangan, bener bener tepat waktu banget!!! Jadi penjemput pun enak. Ngga perlu nunggu kayak papa ku kalau nunggu aku di stasiun gubeng Surabaya. Jadwal kedatangan dari Jakarta, tertulis jam 6 pagi. Tapi faktanya, puluhan kali naik kereta dari Jakarta Surabaya dan sebaliknya, ngga pernah tuh sekalipun jadwal kedatangan sesuai dengan yang tertera di tiket. Yang ada, ditiket tertulis nyampe pukul 6 pagi, bisa bisa baru sampai ditujuan jam 7 bahkan pernah jam 8. Sampai akhirnya, sering saya bilang ke papa, “Pa, berangkat dari rumah kalau udah aku telpun aja.” Yaaa lebih baik aku yang nunggu daripada orang tua harus jamuran di stasiun tanpa kepastian kapan kereta nyampe.

kereta di jepang

Hm .. Ternyata dari dunia perkereta-apian, tercermin jugalah budaya suatu bangsa hohoooo … Jepang yang berbudaya disiplin waktu dan Indonesia yang terkenal dengan budaya molor. Cia cia ciaaaa …

Kenyamanan. Untuk kereta dalam kotanya, saat saat jam pulang dan berangkat kerja, memang full sampai umpel umpelan. Kondisi yang nyaris sama dengan kereta ekonomi ac di Jakarta. Tapi bedanya, karena keretanya banyak, jadi ngga ada tuh satu orang pun di Jepang yang nekat naik ke atap gerbong wakakakkakkk … kalau di Jakarta, woooww pemandangan orang naik ke atap gerbong, sudah menjadi pemandangan biasa yang ngga aneh.

Tentu disini, penumpang ngga bisa disalahkan. Yaaa buat mereka, mau gimana lagi??? Daripada telat sampe kantor, mendingan ngadu nyawa sama listrik di atap deh. Soalnya, jumlah kereta dan penumpang, ngga balance. Ck ck ck … padahal jumlah orang meninggal akibat terjatuh dari gerbong atau tersengat arus listrik, ngga sedikit loh. Kesian yah rakyat kita. Mau kerja cari duit aja, ke kantornya mesti berjuang ngadu nyawa.

Angkot / Bus

Di Jepang, angkotnya cuma ada bus. Ngga ada bajaj, ngga ada ojek dan ngga ada mini bus. Hebatnya, meski jalanan kan ngga tentu ya, kadang macet kadang lancar, tapi ternyata jadwal kedatangan bus selalu nyaris tepat. Selambat lambatnya, pernah sekali saya bis nya telat 15 menit karena terjadi kemacetan di jalanan. Selain dari itu, selalu tepat. Kalau ga lebih cepat 1 – 2 menit ya terlambat 1 – 5  menitan.

bus di jepang buar tua mesinnya halus banget

Ini tentunya berbeda dengan angkot/ bus di Jakarta yang semuanya ga punya waktu. Datang dan pergi semaunya ajah hehehee… pernah beberapa kali saya nangis karena cape nunggu bus ngga dateng dateng. Bus yang membuat saya menangis tersebut adalah Debora, bus tujuan depok kalideres. Bujug dah, 3x saya nunggu itu bus sampe 2 jam!!! Bayangin, nongkrong di halte dengan kebulan asap knalpot hitam di jalanan Jakarta selama 2 jam!!! Baju mulai dari wangi sampe kecut. Wajah dari seger sampe kiyut. Rambut dari rapi sampai lepek. Aaaarggggghhhh stress deh kalau nunggu bus di Jakarta.

Setali tiga uang dengan bus biasa. Busway sama aja. Pernah loh di halte harmoni, untuk masuk busway nya aja, saya ngatri sampe 2 jam!!! Haiyaaaa … yaaaa rata rata kalau mau naik busway itu antriannya sekitar 30 menit. Deuuhhh cape bener. Kalau di Jepang??? Cepet pelayanannya dan banyak pula armadanya. Pokoknya nyaman. Tepok tangan buat transportasi negeri sakura.

bus way di harmoni jakarta

Bus di Jepang juga bagus bagus. Meski ada yang sudah 20 tahun usianya, tapi mesinnya masih halus banget dan bagian dalamnya masih kinclong alias ngga ada karat di sana sini ,,, xixixii jadi inget bis di Jakarta. Kadang kalau kita pegang ama gagang kursinya, tangan kita bisa bau besi hahahaa … terus asyiknya semua bis yang pernah aku naikin, pake ac semua.

Hm… tapi wajar sih ya .. harganya juga beda sih. Kalau di Jakarta, ongkos bis jauh dekat 2500. Kalau di Jepang, busnya pake argo kayak taxi. Semakin jauh halte yang kita tuju, semakin mahal ongkosnya. Ongkos minimal ke halte terdekat biasanya sekitar 16ribu rupiah. Hehehee harga memang tak berbohong yak. Untuk melihat bagaimana cara naik bus di Jepang, klik disini “cara naik bus di jepang”.

Taxi

Jika anda sendirian dan ngga buru buru, saya sangat menyarankan untuk ngga usah nae taxi. Wakakaka bukan apa apa, mahalnya itu ga ketulungan. Tarif buka pintu aja 70rebu rupiah. Perjalanan sekitar 20 menit, bayar sekitar 300ribu rupiah. Haaahhhhh …. Mahalnyaaaaa.

Tapi bagusnya, taxi di sini ngga ada yang nyasarin penumpang. Yup karena hak konsumen di Jepang sangat dihargai. Jadi jika ada sopir yang main main dan kita laporin, sopir tersebut akan dapat sangsi keras. Asal kita bener bener kasih mereka alamat yang jelas, maka aman lah sudah. Sambil tiduran juga ngga apa apa heheee. Ngga seperti di Jakarta, sering banget saya disasarin.

Salah satu contohnya pernah tuh … Ampun deh, masak dari tanjung barat ke citos aja, aku mau disasarin, mau diputerin lewat ampera coba. Sampai saya marah, “Pak mundur ga?”, “Loh mbak ngga bisa mundur ini ga boleh”,”Kalau ga mundur saya turun disini saya ngga mau bayar”. Terus baru deh dimundurin. Amit amit tuh si taxi, padahal tuh taxi punya nama besar di Jakarta, tapi kelakuan kayak taxi odol odol.

raxi di jepang lumayan mahal

Oya, 1 hal kalau anda naik dan turun dari taxi di Jepang. Jangan buka pintu sendiri ya, bisa dimarahi sama sopirnya. Soalnya yang buka n nutup pintunya itu si sopirnya, pake remot dari depan langsung. Jadi begitu sampe di tujuan dan anda selesai bayar, pintu akan dibuka oleh si sopir. Begitu juga kalau mau naik, ngga usah buka sendiri. Karena pintu akan dibukakan oleh si sopir.

—————

Hmmm kira kira seperti itulah pengalaman berkendara ku di Jepang dan di Jakarta. Sekali lagi bukan menjelekkan yang satu dan menyanjung yang lain. Ini hanyalah sebuah pengalaman pribadi yang mungkin tiap orang bisa berbeda beda.

Penulis : Catur Guna yuyun Angkadjaja – Nagano Jepang

Booking Hotel di Jepang, Klik Disini.




18 comments

  • @biaz : hehehee hayuk menabung dan ke jepang deh :p iya harus bisa bahasa jepang, soalnya orang jepang juaraaang banget yang bisa bahasa diluar bahasa jepang

  • keren emang fasilitas umum di jepang..service utk masyarakat emang top bgt dah..miris kalo kita ngebandingin dgn negeri kita..
    korupsinya itu lho gak ketulungan..disini pemerintah ketauan korupsi langsung dia harakiri/jisatsu alias bunuh diri daripada menanggung malu seumur hidupnya..

  • smakin lama dibaca, smakin saya pingin ngungsi ke Jepang
    mkasih udah share ttg jepang. saya suka banget sama wisataseru.com
    arigatou ^^

  • Ini mungkin jd pengalaman pertama sy juga ke jepun sama spt mba catur ikut suami hehehehe….
    Agak khawatir krn bawa anak, sy gak bisa bhs jepang pula. Oh yaa mba catur tinggal di kota apa

  • @atta : hiiiiii makaciiiii … makaci makaci … moga mgoa bisa terus menyediakan artikel yang disukai atta 🙂

    @putri : waktu tu saya di nagano .. tapi sekarang udah balik indo hehehee soalnya takut lahiran di jepang sendirian jadi pulang deh … putri dimana nie sekarang???

  • @ catur : Masih di jakarta mba, Insya Allah tgl 25 okt berangkat. Nanti tinggal di nagoya. Saya juga gak biasa masak tp bisa sih dikit2 hehehe… Sharing dong mba bumbu masak yg gak ada disana. Oh yaa mba bisa nihongo.

  • @putri : waaahhh cenengnya … berapa taun rencana disana??? hehehe di nagoya katanya sih ada toko bumbu asia yah … atau ada online nya tuh bisa dikirim .. tapi ya mahal :p misalnya bawang merah 1 kg Rp. 70ribu hihihiiii ….

    iya coba deh bawa banyak bumbu instan .. biar kalau kangen gampang hehheee …

    aku ga bisa bahasa jepang wkwakkak.. bisanya yang standart aja …

  • Rencananya 1thn 2bln, kayaknya klo 1kg bawang merah 70rb sm kayak mau lebaran yaa…. ┣┫Ū┣┫ŪªÅ┣┫ªÅ┣┫aa…=)) =)) =D
    Mudah2an deh sy sm anak betah disana.. Pas dateng Uϑªh mulai musim dingin.
    Blm berangkat Uϑªh pusing duluan, blanja buat omeyage orang jepun.
    Kata suami orang jepun suka sm belut goreng, kerupuk udang dll. Menurut mreka oishi ne…

  • @putri : hahaha iyaaahhh bgt :p tapi yaaa daripada ga ada xixiiii … kayaknya pasti betah deh heehee soalnya enak banget disana .. oyaaa anak umur berapa … hehehheee suami orang jepung kah??? iya suka banget belut, tapi kalau goreng ga tau hiihii .. tapi pas disana, orang jepang ku kasih peyek kacang juga seneng banget … katanya enak bgt … terus ku buatin indomie goreng n kuah juga hahaha dan mereka suka xixiii …

  • Suami orang indo mba, Alhamdulillah dpr tugas ke Jepang. Anak baru 5thn kmrn daftar di TK negri penuh maklum ajaran baru disini kan bulam april. Blm tny di Tk yg lain sih klo kepepet yaah terpaksa swasta. Seminggu ini masak tumis2 dan Sop aja abis bingung mau masak apa, tulisan jepang semua kanji pula. Blm coba masak daging2an sih takut ngambil B2 krn keberulan sy muslim jd harus hati2 🙂
    Menurut ibu2 yg tinggal disini lebih dulu daging sapi disini mix dgn daging babi. Ada toko sayur & buah yg murah di hari2 tertentu dan ngumulin struk pembayaran biar dpr diskon di tgl yg tercantum distruk belanjanya.
    Emang dasar negara canggih yaa mesin register kasirnya gak pake dibuka2 cukup taro aja tuh duit nanti ketarik mesin kasirnya tinggal nunggu duit kluar hahaha…. Norak bgt yaa aku, tp tetep cool aja biar gak malu hehehe

  • Hi, Mbak..aku jadi kangen Jepang. pengalaman sama drivernya taksi, keren,,,,pake jas, hi hi hi, udah gitu manis and ramah, meski dia gak paham bahasa inggris, alhasil ngobrol terpaksa pakai mas google udah gitu dikasi baca ke driver, hi hi hi, tetapi aku bisa tepat waktu sampai d acara meeting 🙂

  • @putri : kalau daging sih, tetep sapi ya kayaknya .. cuma kalau daging giling kayaknya semua di campur B2 hehehe … hmmm gimana nie??? udah betah pastinya ya disana
    @andika : waaahhh makasih heheee… duh sayang ya waktu di jepang saya ngga terlalu sering jalan2 .. jadi artikelnya begini begini aja hehee.. moga moga ada kesempatan ke jepang lagi, amiiinn
    @mekarryani : wah seru banget wakakkaka hehehee … tapi taxi di jepang memang jempolan … mahal tapi ngga curang … ngga muter muterin orang

  • Wahhhhh.. ketemu juga tulisan tentang Jepang disini.. inspiratif sekali tulisannya mbak.. jadi pengen jalan2 ke jepang nih nyobain transportasi massal disana.. Shinkansen oh shinkansen..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: