Ternyata Air Putih Indonesia dan Jepang, beda loh!!!

Woooww … sebelum meninggalkan Jepang, saya juga ngga pernah tau bahwa ternyata air putih itu memiliki rasa dan tekstur. Hohoooo ngga tau nih bahasanya bener ngga, pake istilah tekstur. Jadi begini ceritanya:

Pertama di Jepang, saya bingung, kenapa harga air putih disini sangat variatif dan lonjakannya jauh banget. Kalau di Indonesia kan harga air putih rata rata sama meski beda merek. Nah kalau disini harganya ada yang 2 liternya Rp. 6.500 tapi juga ada yang Rp. 25.000, bahkan yang berbotol kaca ada yang jauh lebih mahal lagi.

Saya lalu tanya sama teman yang sudah lama di Jepang, “Kok harganya bedanya jauh banget sih?”. Dia bilang, “Oh iya, makin mahal harganya, makin ringan airnya. Diminumnya seger, ngga seret”. Nah loh … aku bingung, air kok ringan dan ‘seret’??? Dan selama saya di Jepang sih, saya masih ngga ngerti maksud dari ‘seret’ itu sampai akhirnya saya balik Indo. (Hiks karena itu lah saya ngga pernah motret air putih dan es batu di Jepang, soalnya saya waktu itu masih ngga ngerti maksud temenku itu)

Begitu pulang, OMG!!! Tentunya seperti anda anda para pembaca, di rumah pasti sedia air galonan dalam dispenser untuk diminum dong. Nah mungkin merek yang kita minum pun sama. Aiiihhhhh … kenapa yaaa, begitu pulang saya berasa ‘seret’ banget waktu minum air itu. Rasanya susah sekali masuk ke kerongkongan alias airnya terasa berat banget.

Sungguh bener bener ngga seger. Padahal udah minum yang dingin, masih juga ngga berasa seger. Padahal di Jepang, saya minum air putih biasa, ngga dingin, tapi rasanya seger banget. Tiiinnnggg …. disinilah akhirnya saya ngerti arti “airnya ringan dan ngga seret”. Suweeerr kejadian ini saya ngga mengada – ada. Bahkan dibanding dengan air keran di Jepang, air keran Jepang masih lebih enak daripada air kemasan yang paling terkenal di Indo sini. (Jepang yang saya maksud disini adalah Nagano – kota dimana saya tinggal yah. Sebuah kota di daerah pegunungan).

——————– es batu di Jepang

Bukti nyata lainnya adalah ES. Yup … jika anda ke Jepang khususnya di Nagano, cobalah membuat es batu. Jika di Indonesia, anda membuat es batu tentunya ada putih putih di dalam es batu, bahkan ketika anda membuat dengan air kemasan sekalipun, es nya pasti masih ada putih putih di bagian dalam es nya, ya kan???? Ngakuuuu hayoooo!!!

Nah, jika anda membuat es batu dengan menggunakan air keran di Jepang, es batu yang anda hasilkan adalah es batu yang jernih seperti kristal dengan hanya sedikiiitt sekali ganguan warna putih di dalam es. Apalagi jika anda membuat es batu dengan menggunakan air kemasan dari Jepang itu, es nya akan bening seperti kristal tanpa gangguan warna putih. Bening seperti kaca.

Dari segi kejernihan air yang menjadi es ini saja, sudah bisa terlihat kualitas airnya. Hm…. tapi sungguh waktu itu saya sama sekali ngga sadar sampai saya balik Indonesia dan memperhatikan “Kok es batunya ngga sebagus waktu mbuat es batu di Jepang ya … bening”.

minum air putih gratisan di resto di jepang

Nah selain rasa dan kejernihan, mungkin ini pun mungkin bisa jadi bukti, yaitu ketahanan es yang dibuat dengan air Jepang dan air Indonesia. Es dengan air Jepang, akan lebih lama mencair daripada es dengan air Indonesia. Ini saya amati dari es kakigori. Es yang diberi sirup tersebut. Jika anda membuat dengan air Indonesia, woooww ngga sampe 5 menit, es ogura udah menjadi air sirup dengan sedikit es yang tersisa. Tapi jika anda membuat dengan air Jepang, es tersebut bisa tahan sampai 10 menit lebih, masih berbentuk parutan es. Saya ngga ngitungin pasti waktunya sih ya .. tapi yang jelas waktu itu saya udah selesai makan dan es ogura yang kupesan masih berbentuk parutan es yang menggunung gitu.

Wah wah wah … luar biasa yah … air putihnya saja berkualitas 😀 saya kadang suka kangen pengen minum air di Jepang sana euy … apalagi kalau neraka bocor kayak gini (panas minta ampun) … duh pengen nenggak air putih yang segar itu rasanya. Glek glek glek ….

Penulis : Catur Guna Yuyun AngkadjajaNagano Jepang

Booking Hotel di Jepang, Klik Disini.




10 comments

  • saya disini gak pernah beli airputih mbak..kalo haus langsung minum dari keran (pake gelas tentunya)..pernah temenku menghadling tour dari pegawai PAM di medan mereka ingin meneliti sistem PAM di jepang (terutama di kotaku tinggal di toyohashi,aichiiken)..dia pikir alat yg digunakan utk menetralisirkan air tanah itu segitu rumit n canggihnya ternyata sederhana bgt malah canggihan di medan..
    krn yaitu air tanah di jpg itu memang bersih,polusinya minim,kualitas tanahnya bagus..negeri yg sadar menjaga alamnya sih ya..gak heran air keran bisa diminum,disupa max value juga ada air isi ulang yg bisa kita ambil sesuka hati cuman beli galonnya aja seharga 500yen selanjutnya gratisss

  • @@arin : hihihiii saya minum botolan terus,.. padahal air di nagano itu bagus dan banyak orang sana minum langsung dari keran … tapi dasar katrok uda terbiasa di indo pake galonan, jadi berasa aneh kalau ambil minum dari keran hohoohoo …

    tapi yang dari keran dan beli botolan rasanya beda loh … iya ada yang isi ulang gratis beli botolnya aja … tapi aku mikir, tuh galon dipake berulang ulang ntar ga tau cara nyucinya malah jadi kuman :p jadi yaaa daku tiap hari beli botolan

  • huhuhu….enaknya bisa ke jepang….
    pasti air disana (yg ringan dan enteng) itu jernih banget ya….kayak minum langsung dari mata air 🙁

  • Pingback: Jangan Takut dengan Vonis Dokter - My Healthiness My Precious Moment - Jakarta Seru
  • Wah dari airnya aja berkualitas kayak gitu, sebagus bagusnya air di Indonesia masih serendah rendahnya di Jepang kayaknya, makanya orang Jepang itu cerdas cerdas banget karena asupan tubuhnya juga berkualitas

  • wah makasih link nya dibaca juga hehehee 🙂 iyaaa, air nya beda. makanannya serba organik dan juga di jepang ga boleh minum obat dan vitamin sembarangan. dokter juga ga ngasih vitamin buat ibu hamil. semua sebisa mungkin harus alami.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: