Seruuuu!!! Nge – bulgogi di Chung Gi Wa

Um,… kalau bukan karena di traktir ada temen yang ultah, aku nggak bakalan tau sama nih resto. Tempatnya nyempil di blakang Polres Jakarta Selatan. Tapi pas udah keliatan plang nama yang besar, uuuum, restonya mewah, salah ding, gede dan nyaman.

Aneka Makanan Yang Di Pesan

Kata temen aku yang pernah ke Korea sih, dekor, rasa makanan dan peralatan yang digunakan mirip mirip dengan di korea beneran, apalagi di tambah, yang datang kesana emang orang Korea semua (yang bukan orang Korea saat itu tampaknya hanya rombongan kami hehehee).Begitu disodori buku menu, hihiiiiii saya kagak ngarti semua apaan entu artinye … aduh … untung A Hendra yang sedang ultah langsung menyambar, “Apa mau pesen buat rame rame? tapi kalau ada yang mau nambah pilih makanan sendiri juga boleh”.

Sssset … saat itu juga langsung aku tutup buku menunya dan sebaiknya menunggu saja makanan yang dipesan untuk bersama sama tiba, eheheeee dasar wong ndeso kulo niki. Bingung cak … nggak pake lama datanglah daun daunan dan sedikit irisan daging dan aneka saus yang satu orang dapat satu. Ternyata itu menu pembuka gratis. Hm,… saya nggak tau nih, apakah menu yang bakal datang itu terus atau ganti tiap hari (tapi biasanya sih compliment beginian tiap hari ganti).

Buat yang nggak makan babi, sebaiknya nanya dulu deh menu gratisan yang disajikan. Hahahhaa daripada senasib seperti rombongan kami (rombongan yang mayoritas muslim), main santap santap aja … pas udah tinggal dikit, seorang yang datang terlambat nanya sama mbaknya “Mbak ini daging apa?”, “Babi” … jawab mbak nya singkat, padat dan jelas.Ups,… suasana tegang sejenak … tapi ketegangan itu cuma berjalan sekian second dan langsung pecah dengan tawa dan celetukan, “Wah mbak harusnya gak usah bilang, nanggung nih masih ada dikit”. Ada juga yang bilang, “Hahahaa akhirnya tau juga rasa daging babi”.

Oke, balik ke menu selanjutnya. Datanglah pria dengan bara api hahaa, maksudnya pramusaji tapi bawa batang bambu yang sudah dipotong potong dan berapi. Ternyata A Hendra memesan Bulgogi (daging sapi yang kemudian dipanggang). Dagingnya ada yang manis ada yang asin.

Nah, biar ngga katrok, nih saya kasih tau cara makannya (Hihiiii, saya dikasih tau sama mbaknya). Kalau dimakan dagingan doang bisa sih, tapi itu kan cara eropa, nah kalau cara Korea, daging yang sudah matang dibakar, langsung diletakkan di atas daun sayur yang sudah disediakan. Lalu letakkan juga sambal, kimchi (yang warnanya merah merah kayak asinan), bawang putih bakar, acar dan kemudian digulung. Makan deh.

Eya,… naruh isiannya (daging bla bla tadi) jangan banyak banyak ya, sebaiknya seukuran mulut aja, karena harus langsung sekali makan habis (bukan digigit kayak sandwitch).Rasanya? Tentu gurih campur segar plus nikmatnya daging yang empuk hehehee… Selain Bulgogi (buanyak banget nih pesennya, sampe pada kagak abis) A Hendra juga memesankan capcae … um aku kira capcay sayuran, ternyata yang keluar adalah mie semacam suun gitu … rasanya manis, enak juga …

Met Ulang Tahuuun A Hendraaa

Terus ada juga yang pesan Dolsot Bibimbab yang berupa semangkuk nasi putih dengan lauk di atasnya (ada sayur, toge, daging sapi, sambal gochujan dan telur setengah mateng. Kata mbak nya sih Bibimbab ini artinya nasi campur, jadi cara makannya pun semua diaduk jadi satu … hm …

Oya wijen yang tampak di atas telur itu ternyata bukan cuma sekedar dikasih wijen, tapi makanan ini juga diberi minyak wijen. Jadi aroma wijen begitu kentara dan membuat hidangan ini jadi gurih (katanya, aku sih nggak nyoba hehhee… gak tega makan nasi yang dicampur campur … hihiiii… tapi katanya Bibimbab disini enaaaak dan so korea).

Oya, tambahan info nih, di depan Chung Gi Wa ini juga ada Korean Market (sepertinya daerah sini buanyak banget resto resto Korea – salah satu yang lumayan lama ya Chung Gi Wa ini, kata mbak nya sih sudah 10 tahun … dan ow, resto ini selalu rame banget saat jam makan)

Alamat Wisata Kuliner. Chung Gi Wa. Jl. Dharmawangsa III/ No 2. Kebayoran Baru, Jakarta Selatan. 021 726 1924

Pengalaman di tulis oleh Catur Guna Yuyun Angkadjaja




%d bloggers like this: