Gurihnya Mie Titi Khas Makassar membuat Pak JK juga jadi Langganan

Mie Titi Khas Makassar

Mie kering khas Makassar atau biasa disebut Mie Titi ini, gurihnya bukan kepalang. Pernah sekali waktu sengaja saya coba untuk dibungkus saja di rumah, eee ternyata setelah 3 jam, mie nya masih kriuk, nggak melempem.

Soal rasa? Kuahnya dominan dengan rasa asin gurih dan isiannya bermacam – macam seperti capcai kuah. Ada ati ayam, ada sayur, ada bakso, ada udang dan masih banyak lagi campuran daging di dalamnya. Meriah dan jumbo, satu porsi bisa buat ber tiga (kalau pake nasi ya) hehehe.

Nah kali ini bersama kawan kawan, saya mau unjuk kebolehan Kedai Pelangi ini dalam meracik Mie Titi ke kawan kawan yang sudah kelaparan karena jam sudah menunjukkan pukul 8 malam.

Pertama mereka nggak mau, “Wah Yun, parkirannya penuh banget, pasti lama ini”. “Kalau feeling ku sih nggak lama ya, soalnya ini kan sudah jam 8 mereka pasti udah pada selesai makan”. Betul juga,… nggak lama setelah perbincangan itu, berangsur 3 buah mobil keluar dari area parkir rumah makan. Begitu kita masuk sudah ada 3 rombongan lagi keluar. Horee, jadi kita nggak perlu antri hehehe, soalnya kalau anda datang saat jam makan disini, malam apalagi siang, hm… mesti antri saking cocoknya dilidah banyak orang.

Ayam Tanpa Tulang

Bahkan ketika saya baru saja pamer habis makan Mie Titi teman saja Iim Husniah yang merupakan wartawan RI2 jaman Pak Jusuf Kalla langsung bilang, “Oya? Dimana? Waktu itu aku juga pernah makan sama rombongan Pak JK di sini nih, Kedai Pelangi di belakang kantor” … hm… yaaa… itu kan resto yang ingin aku pamerkan hehehe, ternyata kedai mungil tersebut adalah rumah makan langganan Pak JK yang juga orang Makassar. Wow … selain Pak JK, mantan mentri HumHAM, Pak Hamid Awaluddin juga langganan disini dari jaman masih jadi wartawan looo …

Emang enak sih ya … selain Mie Titinya yang selalu ku rindu, kemarin pas makan bersama teman teman aku juga pesan Ayam goreng tanpa tulang. Ini sebetulnya adalah salah pesan yang ternyata berakhir nikmat.

Maksud hati pesen ayam goreng tepung, dan terbayangkan makan ayam tentu nikmat tanpa tulang, bisa langsung makan, jadi kami pesan yang tanpa tulang. Eeee dilalah yang keluar emang sih ayam goreng tepung, tapi ditumis lagi dengan aneka bumbu dan bawang bombai. Ya,… sudahlah ya …

Begitu dimakan, rasanya dominan asin dan sedikit manis bumbu cina, gurih dan lezat sekali ternyata. Ups … meski salah memesan tapi sama sekali nggak menyesal … rasanya enak sekali.

Alamat wisata kuliner : Kedai pelangi. Makanan khas makassar. Jl. Wahid hasyim no 108. Menteng – jakarta pusat. 021 319 088 39

Pengalaman dan foto oleh Catur Guna Yuyun Angkadjaja

Ono dan Pak Sukron

Siapa mau Ayam tanpa Tulang???

Ayam Asam Manis, kuah terpisah




%d bloggers like this: