Soto Jakarta Bang Madun Barito yang Tak Lekang Oleh waktu

Soto Jakarta Bang Madun

Soto Jakarta Bang Madun … hm pasti yang terbayang dibenak anda adalah Soto Betawi yang gurih santan itu ya… Salaaah!!! Karena soto Jakarta yang soto Jakarta, soto Jakarta bukan soto betawi. Karena dari tampilannya aja udah beda. Kalau soto betawi kan kuahnya agak putih begitu ya, karena santan so pastinya. Tapi, kalau soto Jakarta, kuahnya agak coklat. Coklat karena bukan saja hanya menggunakan santan, tapi juga menambahkan tumbukan kacang mede ke dalam kuahnya. So? Rasanya gurih santan bercampur dengan gurih mede. Ceileeee …

Nah, salah satu atau salah berapa ya??? Hehehe pokoknya yang satu tau dan pernah makan, soto Jakarta itu ya soto Jakarta Bang Madun. “Enak deh, pokoknya soto paling enak di Jakarta”, seloroh Mas Bayu temanku yang kalau difoto keliatan nyempil di pojokan itu.

Uh, promosi yang gencar membuat aku tak tahan untuk menghindar. Akhrirnya, pergi juga kita ke Soto Jakarta Bang Madun di Jl. Barito I ini. “Pesen 1 dagingnya aja gak usah pakai jeroan”, mintaku dengan gaya seolah pelanggan lama.

Tak lama, datanglah itu soto yang hangat mengepul ditengah cuaca Jakarta yang sering dilanda hujan akhir akhir ini. Mantaaabs… nyium aromanya aja udah bikin perutku berteriak teriak minta disuapin.

Pas di nyam nyam? Kuahnya gurih pisaaaan. Dagingnya empuks dan memiliki rasa yang khas karena sebelum di siram dengan kuah, ternyata sebelumnya sudah di goreng terlebih dalu, jadi yang didapat lidah bukan cuma empuk tapi juga gurih.

Atas saran si Mas Bayu, aku lempar 1 perkedel kentang dalam mangkuk sotoku, digecek gecek supaya membaur dengan kuah dan hasilnya??? Kuah jadi lebih kental dan lebih ehem … enyaaak …

Suasana di Soto Bang Madun dan Sop Kaki Kambing Irwan di Sore hari

Oya, Soto Bang Madun ini sendiri sudah sangat kondang di kalangan tukang makan Jakarta. Ya, soalnya nih warung udah jadul, yaitu dari tauhn 60an gitu. Namun, baik kualitas maupun rasa tetap dipertahankan meski Bang Madun nya sendiri sudah Almarhum (sudah bahagia bersama Allah di Surga) dan diteruskan oleh anaknya.

Infonya juga. Kalau kesini sebaiknya jangan pas jam makan siang deh. Cape. Bukan cape apa, tapi rame banget. Padahal si empunya warung sudah menyewa 2 lapak, itu masih aja kurang. Kadang beberapa sampai makan di mobil dan diatas motor. Jadi mending dateng ya jam 11 an gitu atau sekalian jam 1 setelah orang pada selesai makan gitu.

SOP KAKI KAMBING IRWAN

Oya, di samping warung soto bang Madun ini ada lapak Sop Kaki Kambing Irwan. Nah, ini saingan nih terkenalnya. Saingan juga ramenya. Hehehee… si Sop Kaki Kambing Irwan sendiri sih saya belum pernah nyoba.

Karena terus terang, membayangkan kaki kambing aja saya sudah pusing. Gimana makannya ya? Tapi dari orang orang yang aku tanya, katanya enaaaaaaaaak sekali.

Menurut pelanggan, Harum kuah dan rempah yang kuat dari sop ini bisa bikin selera makan bertambah. Dagingnya yang masih menempel pada tulang kakinya juga empuk dan kenyal kenyal gurih. Selain itu juga nggak ada bau badan kambing, jadi yang ketinggalan cuma empuknya doang. Nah kalau sudah begitu, kuahnya akan lebih mantab kalau di kucuri jeruk nipis.

Hm… kapan kapan perlu dicoba kayaknya ya …

SOTO JAKARTA BANG MADUN. Jl. Barito I Jakarta Selatan. (Bang Malik – 0858 1050 7830)

SOP KAKI KAMBING – sebelah Soto Jakarta Bang Madun

Pengalaman di tulis oleh Catur Guna Yuyun Angkadjaja / [email protected]




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: